Cara Siak Mengurangi Sampah

By Trip Riau  |  25 Februari 2016 16:20:26 WIB  |  News

Bupati Siak, Syamsuar bersama Kadis Bina Marga dan Pengairan serta Kadis Pasar Kebersihan dan Pertamanan mendatangi  Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di kawasan Buantan. Foto: Humas Pemkab Siak for tripriau.com

Siak, tripriau.com - Bupati Siak, Syamsuar mendadak datang ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) di kawasan Buantan Rabu (24/02). Dia ditemani Kepala Dinas Bina Marga dan Pengairan, Irving Kahar serta Kadis Pasar Kebersihan dan Pertamanan (PKP), Wan Ibrahim.  

Di lahan seluas 4 hektar itu Syamsuar melongok satu persatu aktifitas di sana. Mulai dari pemilahan sampah-sampah organik dan anorganik hingga penimbangan sampah yang baru masuk ke komplek yang dijejali 10 ton sampah per hari itu.

Sampah-sampah ini berasal dari kawasan Sabak Auh, Bunga Raya, Sungai Apit dan sekitarnya serta Kota Siak Sri Indrapura.     Kedatangan Syamsuar ke TPA tadi adalah bagian dari keinginan dan misi Pemkab Siak untuk menjadikan “Negeri Istana’ menjadi Kabupaten Hijau. Termasuk misi Siak sebagai destinasi wisata di Provinsi Riau.

“Siak jadi destinasi wisata, kalau ndak bersih kan ndak elok,” katanya.  

Tak hanya sekadar bersih, Syamsuar ingin volume sampah yang masuk ke TPA makin hari makin berkurang. Caranya, pemkab akan lebih gencar sosialisasi kepada masyarakat dan komplek perumahan pemerintah untuk memilah sampah lebih dahulu, sebelum ditaruh di penumpukan sementara.  

Sebab, sebagian sampah itu bisa jadi duit. Misalnya plastik, kardus dan botol plastik. Bank sampah yang sudah sejak tiga tahun lalu beroperasi di dekat Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Siak, di kawasan Jalan Panglima Undan, komplek Perkantoran Sungai Betung.

 “Sampai sekarang nasabahnya (Bank Sampah) sudah mencapai 200 orang,” terang Kadis Pasar, Wan Ibrahim.   Terus, sampah-sampah yang ada di TPA juga didaur ulang. Ada yang jadi biji plastik, ada pula yang dibikin hiasan. Sementara yang layak jadi biogas, didaur jadi biogas.

Makanya, Syamsuar mengatakan sangat mungkin ada tempat pembuatan biogas di TPA Parit Baru maupun TPA di Perawang yang kedatangan sekitar 16 ton sampah tiap hari.

“Saya ingin TPA yang ada ditata. Biar kelihatan bersih. TPA juga bisa jadi tempat wisata kalau penataannya bagus,” ujar Syamsuar.   Biar misi tadi tercapai, Syamsuar sangat berharap peran aktif masyarakat. Sebab tanpa itu semua, misi pemerintah tak akan tercapai.

“Saya berharap masyarakat semakin cinta dengan daerah ini, cinta lingkungan, biar misi daerah ini tercapai; menjadi kabupaten hijau dan destinasi wisata yang selalu dirindukan orang. Kebersamaan sangat penting untuk mencapai tujuan mulia ini,” harap Syamsuar.

Sampai sekarang kata Wan Ibrahim, ada 5 dump truk, 3 amrul dan 4 pick up yang saban hari mengantar sampah ke TPA tadi. 

Sebelumnya, Kepala Kelompok Kerja (Pokja) Pemugaran BPCB Sumbar, Nedik Tri Nurcahyo, mengatakan kalau Siak sangat layak menjadi Kota Pusaka dan destinasi wisata yang mumpuni. Sebab Siak punya sederet peninggalan sejarah yang lengkap. Mulai dari istana, tangsi belanda, makam bersejarah dan sederet peninggalan lain.

“Tata kotanya juga indah,” katanya.

Siak juga dikelilingi hutan alam yang masih sangat bagus. Ada kawasan Cagar Biosfer, kawasan Danau Zamrud, kawasan Semenanjung Kampar dan Taman Hutan Rakyat.

Soal kawasan hutan inilah makanya baru-baru ini Syamsuar mengajak sejumlah pegiat lingkungan diskusi, bagaimana caranya supaya hutan yang ada bisa lestari dan bermanfaat untuk kehidupan masyarakat.

Sumber: Humas Pemkab Siak

Editor: Rio Sunera



Tags:  -